Laman

Selasa, 19 Juni 2012

ILMU DAN AMAL SHALEH

Latar Belakang
Ilmu dan amal adalah dua hal yang selalu dipertentangkan orang, mana yang lebih penting diantara keduanya. Tanpa ilmu, tindakan tak lebih dari aktivitas fisik yang tak bernilai. Sementara, sebagian yang lain mengatakan bahwa amallah yang lebih utama. Sebab, penilaian dilakukan terhadap amal bukan kepada sesuatu yang belum dilakukan.  
Amal Shaleh terdiri dari dua kata yaitu amal dan shaleh. Amal artinya melakukan/melakukan/membuat sedangkan Shaleh artinya segala sesuatu yang bersifat baik dan berguna atau dapat diartikan sebagai kebaikan-kebaikan yang yang dilakukan menurut perintah-perintah dan larangan-larangan yang ditentukan oleh Allah SWT. Dari itu, amal shaleh berarti melaksanakan perintah-perintah dan menjauhi larangan-larangan Allah SWT yang terkandung didalam islam. Manakala islam adalah agama diturunkan oleh Allah SWT kepada manusia hanya dengan satu cara yaitu melalui ilmu. Dengan ilmu kita bisa banyak belajar mengenai berbagai hal yang kita perlukan.
Pengertian amal dalam pandangan Islam adalah setiap amal shaleh atau setiap perbuatan kebijakan yang diridhoi oleh Allah SWT. Dengan demikian, amal dalam Islam tidah hanya terbatas pada ibadah tetapi, sebagaimana ilmu dalam Islam tidak hanya terbatas pada ilmu fikih dan hukum-hukum agama. Ilmu ini mencakup semua yang bermanfaat bagi manusia seperti ilmu agama,ilmu alam,ilmu sosial dan lain-lain. Ilmu-ilmu ini jika dikembangkan dengan benar dan baik maka akan memberikan dampak positif bagi peradaban manusia. Misalnya, perkembangan sains akan memberikan kemudahan dalam lapangan praktikal manusia. Demikian juga ilmu-ilmu sosial akan memberikan penyelesaian untuk pemecahan-pemecahan masalah di dalam masyarakat. Jadi , mengiringi ilmu dengan amal merupakan keharusan. Ilmu tanpa diiringi amal maka hanya akan berupa konsep-konsep saja. Oleh karena itu, amal shaleh merupakan pelaksanaan perintah-perintah dan menjauhi larangan-larangan Allah SWT yang merupakan sesuatu yang semestinya diiringkan beserta ilmu.

Ø Pengertian Ilmu dan Kedudukan Ilmu dalam Islam
Sebelum membahas hubungan ilmu dan amal shaleh akan dijelaskan terlebih dahulu mengenai pengertian ilmu dan amal shaleh. Ilmu merupakan kata yang berasal dari bahasa Arab, masdar dari ‘alima-ya’lamu yang berarti tahu atau mengetahui. Ilmu dalam bentuk jamaknya adalah ‘ulum yang artinya adalah memahami sesuatu dengan hakikatnya, dan itu berarti keyakinan dan pengetahuan. Ilmu mengandung arti pengetahuan, tapi pengetahuan dengan ciri-ciri khusus yaitu yang disusun secara sistematis. Ilmu menempati kedudukan yang sangat penting dalam Islam, hal ini terlihat dari banyaknya ayat al-Qur’an yang memandang orang berilmu dalam posisi yang tinggi dan mulia disamping hadis-hadis nabi yang yang banyak memberi dorongan bagi umatnya untuk terus menuntut ilmu. Dalam sebuah ayat al-Qur’an dikatakan, “Dan janganlah engkau turut apa-apa yang engkau tidak ada ilmu padanya,sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya akan ditanya,” (Al-Isra : 36). Ayat al-Qur’an tersebut menjelaskan bahwa ilmu merupakan dasar dari segala tindakan manusia. Karena, tanpa ilmu segala tindakan manusia menjadi tidak terarah,tidak benar, dan tidak bertujuan. Dan Allah SWT berfirman dalam al-Qur’an surat Al Mujadalah ayat 11 yang artinya “Allah meninggikan beberapa derajat (tingkatan) orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang berilmu (diberi ilmu pengetahuan) dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”. Ayat tersebut menunujukkan dengan jelas bahwa orang yang beriman dan berilmu akan memeperoleh kedudukan yang tinggi. Keimanan yang dimiliki seseorang akan menjadi pendorong untuk untuk menuntut ilmu dan ilmu yang dimiliki seseorang akan membuat dia sadar bahwa betapa kecilnya manusia dihadapan Allah, sehingga akan tumbuh rasa kepada Allah SWT bila melakukan hal-hal yang dilarangNya.
Ilmu merupakan bagian dari wahyu Allah SWT yang diberikan kepada para NabiNya pada awal-awal bangkitnya peradaban manusia di muka bumi ini. Ilmu ini kemudian disebarluaskan oleh para pengikut nabi itu agar manusia mengerti,serta dapat menggunakan dan mengembangkannya sebagai ‘alat’ untuk menjalankan tugas kekhalifahannya. Agama menyediakan tolak ukur kebenaran ilmu (benar,salah),bagaimana ilmu diproduksi (baik,buruk), dan tujuan-tujuan ilmu (manfaat,merugikan). Selebihnya adalah hak manusia untuk memikirkan dinamika internal ilmu. Ilmu yang lahir dari induk agama harus menjadi ilmu yang objektif. Artinya, suatu ilmu tidak dirasakan oleh pemeluk agama lain,non agama, dan anti-agama sebagai norma, tapi sebagai gejala keilmuan yang objektif semata. Meyakini latar belakang agama yang menjadi sumber ilmu atau tidak, tidak menjadi masalah, ilmu yang berlatar belakang agama adalah ilmu yang objektif, bukan agama menuju moralitas. Maka, objektifikasi ilmu adalah ilmu dan orang beriman untuk seluruh manusia, tidak hanya untuk orang beriman saja.  

Ø Pengertian Amal Shaleh
Kemudian Amal Sholeh, dua rangkaian kata ini sering kita temui karena berkaitan dengan agama. Amal itu sendiri adalah melakukan segala sesuatu untuk menghasilkan sesuatu. Dan shaleh berarti segala sesuatu segala sesuatu yang bersifat baik dan berguna. Jika kedua makna tersebut amal shaleh berarti melakukan sesuatu untuk menghasilkan sesuatu yang sifatnya baik,menguntungkan dan berguna. Terdapat beberapa janji-janji Allah SWT kepada mereka yang beriman dan beramal shaleh. Diantaranya ialah keuntungan dunia dan akhirat, nikmat surga, penghapusan dan pengampunan dosa-dosa, diberi petunjuk dan panduan,dikurniakan derajat yang tinggi,dianugerahkan kekuasaan, mendapat rezeki yang mulia (berkat), dibalas dengan pahala yang secara berterusan, dicurahkan rahmat dan dilepaskan daripada kegelapan hidup kepada cahaya. Amal shaleh yang amat disukai oleh Allah SWT adalah amal-amal yang telah diwajibkan kepada manusia untuk dilaksanakan misalnya seperti shalat lima waktu. Allah SWT senang bila hambaNya menambah amal-amal shaleh dalam rangka mendekatkan diri kepadanya akan tetapi Ia juga tidak senang bila hambaNya melalaikan amal yang wajib karena amal yang lain walaupun itu adalah amal shaleh. Allah SWT tidak akan menghendaki orang yang melaksanakan shalat sunnah semalam penuh akan tetapi lalai pada shalat yang wajib karena bangun tidur terlalu siang. Selanjutnya, amal shaleh Allah SWT setelah amal-amal wajib adalah amal yang bisa dirasakan manfaatnya bagi hambaNya yang lain. Menuntut ilmu merupakan suatu hal yang akan memberikan manfaat yang besar bagi setiap umat manusia. Dengan ilmu kita dapat mengetahui hal-hal yang kita tidak tahu dan kita dapat menjalankan amal shaleh seperti yang diperintahkan oleh Allah SWT.   

Ø Beramal dengan Ilmu
Kita dapat beramal dengan ilmu dengan menggunakan dasar pemikiran, perasaan dan perlaksanaan.
·           Pemikiran
Kita harus mengakui ajaran Islam yang tidak hanya menangani persoalan rohani saja tetapi juga persoalan politik/pengurusan kehidupan.
·           Perasaan
Kita suka dan senang dengan kesyumulan Islam. Kita bermanis muka dengan mereka yang memperkatakan dan memperjuangkan supaya terlaksananya Islam yang syimul bukan sebaliknya bermasam muka, mencemooh dan lebih parah lagi jika menghalang perjuangan ini seperti yang telah dilakukan Abu Jahal, Abu Lahab dan musyirikin terhadap Rasulullah saw dan para sahabatnya.
·           Perlaksanaan
Kita harus berusaha melaksanakan Islam yang syumul dengan menegakkan khilafah. Jika khilafah tidak ada pada masa ini, kita semestinya bersama dengan jemaah. Langkah yang semestinya kita lakukan untuk menjadi hamba yang mulia adalah dengan menjadikan diri kita muslim yang berilmu dan beramal shaleh.
Beramal tanpa berilmu sangat tidak rasional bagaikan kapal yang diombang ambingkan gelombang ditengah samudera luas sementara keinginan untuk cepat sampai ke daratan sangatlah tinggi, maka hanya mukzizat Allahlah yang paling berperan ketika itu. Begitu juga dalam kehidupan ini, ibadah bukan hanya sekedar berdiri, rukuk, maupun sujud dalam shalat saja. Namun, setiap dirii akan dituntut untuk melaksanakan apa sesungguhnya hikmah dibalik perintah shalat itu , begitu juga ibadah-ibadah lainnya selain menunaikannya dengan ikhlas perealisasian dari hikmah yang terkandung didalamnya harus menjadi prioritas utama dan tidak bisa di kesampingkan sama sekali. Jelasnya raihlah keinginan dunia akhirat itu sebanyak-banyaknya dan imbangi ilmu itu dengan amaliah ikhlas dan penuh kekhusyukkan. Intinya manusia dapat menilai dan melakukan sesuatu dengan cermat dan hati-hati dan tidak ada kebajikan dalam ibadah kecuali diiringi dengan tafakur,tawakal, maupun perbuatan makruf lainnya.
Orang yang selalu menggunakan ilmu dan pemikiran akan menghasilkan ladang amal dan akan selalu menjaga amalannya itu dari perbuatan-perbuatan tercela dalam hidup bersosialisasi dalam masyarakatnya. Sedangkan orang yang beramal tanpa dilandasi ilmu dan pemikiran, jelas akan diombang ambingkan oleh hawa nafsu sehingga akan melahirkan kerugian dan kesia-siaan dalam amaliah tersebut.

Ø Hal-hal yang Berfokus pada Hubungan Ilmu dan Amal Shaleh
Hubungan ilmu dengan amal dapat difokuskan pada dua hal. Pertama, ilmu adalah pemimpin dan pembimbing amal perbuatan. Amal boleh lurus dan berkembang bila didasari dengan ilmu. Berbuat tanpa didasari pengetahuan tidak ubahnya dengan berjalan bukan dengan di jalan yang benar, tidak mendekatkan pada tujuan melainkan menjauhkan. Dalam semua aspek kegiatan manusia harus disertai dengan ilmu, baik itu yang berupa amal ibadah maupun amal perbuatan lainnya. Sedangkan kedua, sesungguhnya ilmu dan amal saling beriringan. Barangsiapa berilmu maka dia harus berbuat, baik itu ilu yang berhubungan dengan masalah ibadah maupun ilmu-ilmu yang lain. Tidak ada faedahnya ilmu yang tidak diamalkan. Amal merupakan buah dari ilmu, jika ada orang yang memiliki ilmu tapi tidak berilmu maka seperti pohon yang tidak menghasilkan manfaat bagi penanamnya. Begitu pula tidak ada manfaatnya ilmu fikih yang dimiliki oleh fakih jika dia tidak mengubahnya menjadi perbuatan. Begitu juga, tidak faedahnya teori-teori atau penemuan-penemuan yang ditemukan seorang ilmuwan jika tidak diubah menjadi perbuatan nyata. Karena wujud dari pengetahuan itu adalah amal dan karya nyatanya.

Ø Hubungan Ilmu dan Amal Shaleh
Pada dasarnya Ilmu dan amal adalah satu, amal tanpa ilmu bukanlah amal dan ilmu tanpa amal bukanlah ilmu,sebagaimana dikatakan oleh Ja’far al-Shadiqa ra. Al-Qur’an  juga mengatakan bahwa kalimat al-Thayyibah (ilmu dan makrifah) kepada Allah yang akan sampai kepada-Nya,sementara amal shaleh tak ubahnya sebagai roket pendorong yang menghampirkan hal-hal tersebut kepada Allah SWT. Tentu saja, tanpa ilmu, tak ada yang akan dibawa oleh sang roket, sementara tanpa amal,ilmu bersangkutan akan tetap berada di landas pacu. Tentang mana yang lebih dulu yang harus diraih, ilmu atau amal dapat dikatakan bahwa dengan ilmulah seseorang dapat melakukan amal. Dengan demikian, ilmu harus diraih terlebih dahulu, baru dengannya dapat melakukan amal. Akan tetapi, ilmu yang sesungguhnya adalah pemberian dari Allah SWT. Oleh karena itu, perlu syarat-syarat yang diperlukan, syarat tersebut adalah ketakwaan. Dan ketakwaan merupakan jenis amal. Sehingga, dengan demikian, amallah yang harus tersedia terlebih dahulu agar seseorang dapat memperoleh ilmu.   
  Ilmu merupakan aspek teoritis dari pengetahuan. Dengan pengetahuan inilah manusia melakukan perbuatan amalnya. Jika manusia memiliki ilmu tapi miskin amalnya, maka ilmu tersebut akan menjadi sia-sia. Jelas akan sia-sia sekali kita beramal beribadah, sementara sifat dan perilaku tercela masih juga dipelihara dalam diri, dan hal ini disebabkan oleh kurangnya ilmu dalam beramal khususnya ilmu yang berhubungan dengan apa yang sedang kita lakukan dalam proses ibadah. Ilmu  dan amal adalah dua komponen yang harus berlandaskan pada keinginan untuk merealisasikan amaliah, ilmu dan amal tidak dapat dipisahkan, kehilangan salah satu dari keduanya akan menimbulkan kesalahan demi kesalahan bahkan kesesatan.  Dalam beberapa riwayat dijelaskan mengenai hubungan antara ilmu dan amal. Imam Ali Abi Thalib berkata, “Ilmu adalah pemimpin amal dan amal adalah pengikutnya. “Demikian juga dengan perkataan Rasulullah saw, “Barang siapa beramal tanpa ilmu maka apa yang dirusaknya jauh lebih banyak dibandingkan yang diperbaikinya. Dari riwayat tersebut maka jika orang itu berilmu maka ia harus diiringi dengan amal. Amal ini akan mempunyai nilai jika dilandasi dengan ilmu, begitu juga dengan ilmu akan mempunyai nilai atau makna jika diiringi dengan amal. Keduanya tidak dapat dipisahkan dalam perilaku manusia. Sebuah perpaduan yang saling melengkapi dalam kehidupan manusia yaitu setelah berilmu lalu beramal.
Ilmu yang tidak dilanjutkan dengan perbuatan, mungkin kita dapat menyebutnya sebagai pengetahuan teoritis. Namun, apa faedahnya ilmu teoritis jika kita tidak menerjemahkannya kedlam ilmu praktik, dan kemudian meneruskannya menjadi perbuatan yang mendatangkan hasil. Jika ilmu tidak dipraktikan maka akan  memberikan dampak yang negatif. Padahal,kaedah islam menekankan bahwa ilmu senantiasa menyeru pada amal perbuatan. Keduanya tidak ubahnya sebagai dua benda yang senantiasa bersama dan tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Jika amal memenuhi seruan ilmu maka umat akan menjadi baik dan berkembang. Namun jika tidak, maka ilmu akan meninggalkan amal perbuatan, dan dia akan tetap tinggal tanpa faedah apapun. Jika demikian nilai apa yang dimiliki seorang manusia yang memiliki segudang teori dan pengetahuan namun tidak mempraktikannya dalam dunia nyata. Pertalian ilmu dengan amal tidak hanya dituntut dari parapelajar agama dan para ahli yang mendalami suatu ilmu, melainkan juga dituntut dari setiap orang, baik yang memiliki ilmu sedikit ataupun banyak. Namun, tentunya orang-orang yang berilmu memiliki tanggung jawab yang lebih besar dalam hal ini karena mereka memiliki kemampuan yang lebih. Allah SWT berfirman didalam surat Ash-Shaff ayat 2-3 , “Wahai orang-orang yang berfirman, mengapa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. Sungguh besar murka Allah SWT, kamu mengatakan apa-apa yang kamu tidak kerjakan.  
Jika kita memperhatikan ayat-ayat al-Qur’an niscaya kita akan menemukan bahwa al-Qur’an senantiasa menggandengkan ilmu dengan amal. Makna ilmu diungkapkan dalam bentuk kata iman pada banyak tempat,dengan pengertian bahwa iman adalah ilmu atau keyakinan. Diantaranya ialah “Demi waktu ashar, sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shaleh, dan saling menasehati dalam kebenaran dan kebijakan.” (Al-‘Ashr :1-3). Dalam ayat lain dikatakan “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka adalah surga Firdaus menjadi tempat tinggal.” (Al-Kahfi :107). Demikian juga dengan ayat “Orang-orang yang beriman dan beramal shaleh, bagi mereka kebahagiaan dan tempat kembali yang baik.” (Ar-Ra’d :29). Ayat-ayat tersebut menjelaskan tentang betapa ilmu dan amal saleh memiliki kaitan yang erat yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Karena keduanya bagai dua keping mata uang yang saling memberi arti. Inilah yang sejalan dengan ucapan Imam Ali Abi  Thalib, ”Iman dan amal adalah dua saudara yang senantiasa beriringan dan dua sahabat yang tidak terpisahkan. Allah tidak akan menerima salah satu dari keduanya kecuali disertai sahabatnya.”

Ø Kesimpulan
Dengan perspektif kesepaduan ilmu dan amal, maka akan memberikan perkembangan ke arah perbaikan dalam kehidupan masyarakat. Masyarakat akan berlomba-lomba dalam memberikan amal saleh satu sama lain. Imam Ali Abi Thalib berkata, “Jangan sampai ilmumu menjadi kebodohan dan keyakinanmu menjadi keraguan. Jika engkau berilmu, maka beramallah, dan jika engkau yakin maka majulah”. Dengan ilmu yang benar serta amal shaleh masyarakat bergerak dari kebodohan menuju kepintaran, dari ketertinggalan menuju kemajuan dan dari kehancuran menuju kebangkitan. Allah SWT menempatkan orang yang berilmu dan beramal shaleh sesuai dengan ilmunya pada derajat yang paling tinggi. Jelasnya, Allah yang memiliki segala sesuatu dan Maha Pemberi pasti memuliakan derajat orang-orang yang didalam dirinya terdapat tiga hal yaitu keimanan yang kokoh, ilmu pengetahuan yang bermanfaat dan selalu melakukan amal shaleh, sabar, ikhlas, dan selalu bertawakal padaNya. Ilmu adalah landasan iman, hakekat pencarian ilmu pengetahuan pada diri manusia sesungguhnya adalah dalam rangka mengenal Alllah SWT dengan segala konsekuensinya.Dan hubungan antara ilmu dan amal shaleh tidak dapat dipisahkan karena dua hal tersebut saling mempengaruhu satu sama lain.

Oleh: Vita Aprilia, Mahasiswi Jurusan Hubungan Internasional Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

1 komentar:

  1. Alhamdulillah, sangat bermanfaat sekali. Mudah2an apa yang telah disampaikan ini juga merupakan salah satu bentuk 'amal dari ilmu yg dimiliki yang dengannya kita dapat memperoleh pengetahuan akan arti 'ilmu dan 'amal.
    Saya izin share ya..Terimakasih

    BalasHapus